Hunting Obgyn | Live Love Hope

Hunting Obgyn

| on
Friday, October 23, 2015


Awal mula memutuskan untuk mulai menjalani proses TTC ini berasal dari dorongan orang tua  yang udah kebelet pengen banget nimang cucu (orang tua saya, orang tua hubby mah nyantai banget, malah awalnya ga pengen kami cepet-cepet punya anak karena belum settle). Dari kitanya (saya & hubby) juga udah ngiri banget pas liat pasangan yang bawa baby-nya jalan-jalan ke mall, ke taman, ke tempat-tempat hiburan, kemanapun. Sambil berandai-andai, kapan bisa seperti itu.

Awal menikah ga kebayang sama sekali bahwa saya harus menjalani seluruh proses TTC ini. Harapannya Pernikahan Ideal, seperti yang pernah saya sebutkan disini. Menikah, langsung tek dung. Namun, setelah lewat 1 tahun pernikahan kami, ternyata kami tak kunjung dikaruniai buah hati. Bertanya-tanya apa yang salah dari diri kami.

Mulailah kami memberanikan diri untuk periksa ke dokter.

Dr. Oni Khonsa, SpOG

Awalnya pilih dokter ini karena pengen dokter perempuan. Secara aga-aga ngeri kalau sama dokter laki-laki. Ngeri aja kan ya, karena kan namanya obgyn harus obok-obok daerah situ. Pas google (again) dokter cewe yang ok, nama dr. Oni muncul. Banyak banget dibahas di forum-forum atau blog kalau dokter ini top abis.

Dokternya baik, ramah banget, kocak, keibuan, ga bikin horor, jadi ga bikin deg-deg-an pas konsulnya. Tapiii...pasiennya buanyak banget buahahaha..

Pas mutusin untuk ke dr. Oni, langsung deh cari RS yang dekat dengan tempat kerja (dr. Oni prakter di beberapa RS), karena saya & hubby cuma bisa ke dokter after office hour. Ketemulah RSIA Tambak di Manggarai. Tempatnya pas lah, ga terlalu jauh dari kantor saya yang di kuningan & kantor hubby di Medan Merdeka.

Sebelum ke RS, udah booking dulu beberapa hari sebelumnya, bilang mau program.  Dapet antrian no. 40an. Baiknya booking jauh-jauh hari biar bisa dapet antrian awal, kalau bisa 1 atau 2 minggu sebelumnya. Saya baru booking 2/3 hari sebelumnya, jadi dapet no antrian udah 40an aja huhu..

Dokter mulai praktek jam 7, jam 6.30 udah nangkring di RS, takut telat. Suami datang ga lama kemudian. Dokternya ternyata ada tindakan jadi molor dari jadwal. Ya udah makan dulu deh sama hubby. Pas balik, eh dokter baru mulai, antrian masih jauh. Nunggu..nunggu..terus nunggu.. Baru dipanggil jam 10an hiks. Lama banget antrinya.

Masuk ke ruangan praktek, saya & hubby bilang pengen program. Kemudian dokter tanya beberapa pertanyaan, seperti umur saya & hubby, sudah berapa lama menikah, pisah rumah atau engga (LDR), rutin berhubungan 1 minggu berapa kali, dll. Setelah itu, saya diminta naik ke ranjang untuk USG trans-V. Awalnya ngeri karena baru pertama kali, udah gitu alatnya gede banget (ngebayangin gimana masuknya aja ngeri). Alhamdulillah, semua normal & bersih. Tidak ada kista/miom, bentuk rahim normal, telur ada, dll.

Kemudian, saya & hubby diberi resep vitamin untuk diminum berdua, dibikinin jadwal untuk berhubungan bulan itu karena kebetulan lagi masuk masa subur, terus saya juga diminta untuk bikin jadwal "tiup rahim" ke suster di depan. Tanya-tanya biaya untuk "tiup rahim" ternyata lumayan. Ke kasir bayar obat, habis juga lumayan hehe, sekitar 700ribuan (lupa rinciannya apa aja).

Dari situ akhirnya kapok, hehe.. Bukan kapok sama dokternya, bukan. Dokternya super baik, sueerrr.. Tapi antriannya bok, ga kuat. Padahal kalau lagi program kan kita harus datang di waktu-waktu tertentu (H+2, H+10, H+14, dll). Bayanging pas H+1 mens telpon ke RS, kemudian dapat no antrian puluhan, bisa hampir tengah malam baru dipanggil, huhuhu..

Akhirnya mutusin pindah!

 Dr. Heriyanto Kartono, SpOG, Kfer (Sub Spesialis Fertilitas)

Kapok kan ya, kalau harus antri berjam-jam buat kontrol ke dokter. Akhirnya mutusin buat cari obgyn deket rumah. Waktu ke dr. Oni, masih kos di daerah radio dalam, masih di tengah kota. Sekarang, karena pindah ke tambun, jadi pilih RS yang deket-deket tambun aja. Udah ga mikir harus dokter cewe, mikirnya dokter cewe atau cowo yang penting ahli di bidangnya.

By the time saya datang ke dr. Oni saya ga tahu kalau ada yang namanya obgyn khusus yang menangani fertilitas. Saya pikir semua obgyn sama, bisa datang kemana aja. Ternyata, untuk kasus infertilitas seperti saya, seharusnya saya datang ke obgyn dengan sub spesialis fertilitas atau biasa disebut "Kfer" untuk tittle di belakangnya.

Setelah googling (iyah googling lagi, hehe) dokter dengan sub spesialis Kfer, deket rumah, jam prakteknya bisa disesuaikan dengan jadwal saya & hubby, praktek di weekend juga, akhirnya ketemulah dr. Heriyanto. Yippiieee..

Dokternya praktek di RSIA Hermina Grand Wisata & RSIA Hermina Bekasi. Sekarang beliau praktek juga di Sam Marie.

Bisa dibilang dr. Heriyanto ini udah pas kena dihati saya & hubby. Dokternya baek, detail, mau jelasin panjang lebar bahkan beliau ga segan-segan bikin gambar buat kita biar kita ngerti apa yang dijelasin, masalahnya dimana, kenapa begini begitunya. Pokoknya pas konsul kita nya ga akan ngerasa diburu-buru. Pasiennya, relatif. Kadang penuh banget, apalagi kalau baru gajian wkwk (ternyata ngaruh loh, weekend abis gajian terutama). Kadang standar aja, ga terlalu lama nunggunya.

Yang bikin lama itu administrasi di RS-nya. Sekali ke RS total waktu bisa 3-4 jam huhu. 1 jam lebih sendiri buat nebus obat & antri bayar di kasir. Mungkin karena RS Hermina ga cuma nanganin masalah ibu & anak ya. Tapi pasien umum juga. Paling parah RS Hermina Bekasi, gila-gilaan antrinya, udah gitu aga lelet menurut saya. RS Hermina Grand Wisata, dulu ga begitu, tapi pelan-pelan makin rame pasiennya.

Pertemuan pertama dengan dr. Heriyanto, diperiksa kondisi rahim melalui USG trans-V (of course), yang ternyata saya ada infeksi rahim. Di resepinlah antibiotik buat ngilangin infeksinya. Saya juga diberi surat pengantar untuk melakukan HSG (nanti akan saya bahas di trit berikutnya), pengantar untuk tes darah & hormon buat saya & pengantar SA (Sperm Analysis) atau analisis sperma buat hubby.

Pertemuan ke-2, seminggu setelah pertemuan pertama, saya datang lagi untuk periksa apakah infeksinya sudah hilang atau belum. Alhamdulillah sudah. Di USG trans-V & ternyata telur saya pertumbuhannya sesuai dengan perhitungan hari. Jadi saya ga PCO. Alhamdulillah juga. Kemudian dokter kasih resep penguat kandungan & jadwal berhubungan untuk bulan itu (kebetulan lagi masa subur). HSG baru boleh dilakukan kalau sudah mens sekitar H+9 sampai H+12.

Karena bulan berikutnya mens padahal udah telat 5 hari, hiks, telpon RS untuk bikin jadwal ketemu dokter di H+2 & jadwal tindakan HSG. H+10 sore jam 6 dilakukan tindakan HSG.

Pertemuan ke-3, H+2 mens (sebelum HSG). Ketemu dokter. USG trans-V untuk dicek apa bener telurnya luruh & ada hal-hal lain yang belum kelihatan di pertemuan pertama atau engga, untungnya ga ada. Telurnya beneran luruh yang berarti saya telat bukan karena hamidun. Tapi artinya saya positif ovulasi (aman), & telurnya bisa pecah sendiri (ini juga aman). Berarti saya normal hehehe.

Pertemuan ke-4, bawa hasil HSG untuk minta dibaca oleh dokter. Sebenernya dari laporan yang dibikin sama dokter lab udah tahu kalau tuba saya patent dua-duanya, alhamdulillah. Tapi biar tahu tindakan apa selanjutnya yang harus dilakukan jadi datang lagi ke dr. Heriyanto. Saya belum tes darah & hormon, karena ternyata habisnya lumayan banget, jadi tes darahnya mau di Surabaya aja, gratis (fasilitas ortu), hehe. Kebetulan bulan itu ada jadwal pulang ke Surabaya.

Hubby juga belum SA. Alasannya, hubby pengen pas SA dia udah siap dalam arti udah jaga makanan, udah pas waktunya sama jadwal ngantor, udah hidup sehat, dll. Karena SA harus dilakukan pagi (sperma paling bagus kondisinya waktu pagi hari). Mungkin juga hubby butuh waktu buat ngumpulin nyalinya, hehe.. Ga semua suami mau loh diminta SA, gengsi & takut jadi alasan utama. Bersyukurlah mak-mak yang suaminya mau dipaksa eh diminta untuk SA.

Karena saya belum tes darah+hormon & hubby juga belum SA, akhirnya cuma dibikinin jadwal berhubungan lagi untuk bulan itu wkwk.

Pertemuan ke-5, saya sudah tes darah & hormon, hubby belum SA (geezz). Dari hasil tes darah, kata dr. Heriyanto saya ada masalah di insulin. Insulin itu ibarat pintu yang mengatur masuknya gula ke dalam sel untuk diubah jadi energi. Kalau orang normal, pintu akan ngebuka kalau sel butuh gula & tutup kalau lagi ga butuh. Sedangkan saya,  pintunya udah dol (rusak) jadi ga bisa nutup lagi, terus aja ngebuka. Baiknya saya jadi ga nyimpen gula dalam darah (awal mula penyakit diabetes), karena semua keserap ke sel, jadi energi. Jadi saya diresepin metformin merek glucophage 500mg untuk memperbaiki fungsi insulin saya.

Pertemuan ke-6, hubby sudah melakukan SA. Dari hasil SA, hubby dinyatakan leukospermia. Yang artinya ada leukosit dalam sperma hubby. Seharusnya ga boleh ada sama sekali leukosit di dalam sperma, yang berarti hubby kena infeksi. Plus persentase bentuk & gerakannya kurang. Tapi karena jumlah sperma hubby buanyak (ada >60jt) jadi ga terlalu masalah. Lebih baik sih memang kalau bisa ditingkatkan ya. jadi meningkatkan chance. Makanya dokter kasih resep antibiotik untuk ngobatin infeksinya & vitamin tinggi antioksidan.

Dr. Heriyanto juga bilang dengan hasil ini kalau mau kita bisa inseminasi. Langsung cus ke bagian informasi untuk tanya-tanya proses insem & perkiraan biayanya. Tapi, jawaban yang kami terima kurang informatif. Kata mba bagian informasi sudah lama RS Hermina Grand Wisata ga melakukan inseminasi, jadi kurang tahu persis perkiraan biayanya. Biaya juga tergantung dari tindakan dari dokter seperti pakai obat oral/suntik, dll.

Karena kurang puas atas jawabannya, saya lagi-lagi googling RS yang biasa melakukan inseminasi.

Dari sinilah saya berkenalan dengan dokter ketiga saya.

Dr. Irham Suhaemi, SpOG

Dari hasil googling, baca blog, baca forum female-daily & ibuhamil, saya & hubby putuskan untuk mencoba inseminasi di Klinik Morula/BIC (Bunda International Clinic) di daerah Cik Ditiro Menteng.

Klinik ini terkenal loh atas keberhasilan bayi tabungnya. Mak-mak female-daily banyak yang berobat ke sini. Yang terkenal dr. Ivan Sini. Beliau Medical Director-nya klinik Morula. Nah, saking terkenalnya, pasiennya super buanyak dan beliau juga jarang ada di tempat karena sering seminar, keluar negeri, meeting, dll. Jadi susah kan mau ketemunya kalau gitu hihihi. Biasa untuk pasien beliau jika beliau sedang tidak ada di tempat, akan dioper ke tim dokter lainnya (di sini memang sistemnya tim).

Nah, makanya saya & hubby putuskan ke dokter lain yang selalu ada di tempat & jarang cancel-cancel jadwal praktek, Dr. Irham Suhaemi. Dokter ini adik iparnya Dr. Ivan loh. Dokternya ramah, bicaranya selalu penuh semangat bikin kita ikutan semangat & optimis, bicaranya juga ga kaku jadi berasa ngobrol sama teman, terus dr. Irham juga ga komersil orangnya & ini nih yang paling penting, dokternya super ganteng, hehe.. Makin mantap mau insem dengan beliau, #toyor myself.

Kisah selanjutnya baca post tentang Inseminasi ya..

Nanggung ya?? Bahaha.. gimana lagi, nanti kepanjangan, kan bosen bacanya.


Thanks for reading my blog ^_^



4 comments on "Hunting Obgyn"
  1. nyari nama dokter Oni eh malah ketemu blog-nya Mbak Vita. mau nyari referensi buat istri. aku mau tanya-tanya dokter oni eh ternyata cuma di awal doang dan pertanyaan aku tentang antrian sudah terjawab. hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha halo fickar apa kabar? Sudah ketemu dokter yang pas? Kayaknya aku reply nya kelamaan ya, maap ;D Aku pribadi kurang sreg dg dr. Oni, aku sreg-nya sama dokter2 di Bunda Menteng, kalau cari dokter cewe, aku recommend dr. Caroline Hutomo Bunda Menteng. Kenapa aku suka sama dokter2 nya Bunda, soalnya mereka gaul & seru hahaha, jadi konsultasinya juga lebih enak, mau nanya2 jg jadi ga sungkan. Mungkin karna mereka terbiasa menghadapi pasien2 yang jg gaul, seru & elite jd harus bisa menyesuaikan dg pasiennya ya hehe.

      Delete
    2. Bun, kalo dokter oni prakteknya di rumah sakit mana aja ya?

      Delete
  2. You create sense out of the foremost complex topics.
    info

    ReplyDelete